brain

Posted: November 28, 2009 in Pengetahuan
Tags:

Sejak awal tahun 2000-an, para orang tua di Indonesia mulai akrab dengan istilah brain gym. Disebut senam otak lantaran gerakannya sederhana namun dapat membantu perkembangan otak secara keseluruhan. Di samping itu, koordinasi mata, telinga, tangan, dan seluruh anggota tubuh juga dapat diasah dengan melakukan rangkaian gerak tubuh yang dikembangkan oleh Educational Kinesiology Foundation, Amerika Serikat ini.

Buat para orang tua yang memiliki anak bayi dan balita, senam otak merupakan jalan menuju optimalisasi tumbuh kembang buah hati. Senam ini juga bisa dijadikan pelengkap terapi untuk anak-anak dengan kebutuhan khusus. ”Brain gym menyeimbangkan setiap bagian otak dan membuka sumbatan-sumbatan pada bagian otak,” ungkap Lely Tobing, anggota Brain Gym Indonesia.

Ada tiga dimensi otak yang dapat dikembangkan melalui pelaksanaan brain gym secara berulang. Pertama, dimensi lateritas untuk belahan otak kiri dan kanan. Kedua, dimensi pemfokusan untuk bagian belakang otak dengan bagian depan otak. Ketiga, dimensi pemusatan untuk menyeimbangkan posisi depan dan belakang (sistem limbis) serta otak besar.

Siapa yang boleh bersenam otak? Bayi usia nol bulan juga boleh ikut brain gym. Bentuknya tentu saja tak seperti senam kesegaran jasmani. ”Yang dilakukan cuma memberi stimulasi yang dapat memberikan pengalaman gerak pada bayi,” jelas Lely yang juga kepala sekolah Twinkle Star.

Untuk bayi, senam otak paling baik diajarkan langsung oleh ibu untuk menambah kedekatan. Matras yang lembut, baju yang nyaman, popok yang kering, perut yang tak kelaparan, dan suasana yang mendukung penting untuk diperhatikan. ”Beri anak minum air putih terlebih dulu karena itu diperlukan sebagai penghantar energi listrik di dalam tubuh,” saran Lely.

Bagaimana melakukannya? Untuk anak usia nol hingga tiga bulan, senam otak yang paling baik adalah gerakan silang baby brain gym. Agar bayi mudah mengingat stimulasi yang diberikan kepadanya, lakukan senam secara interaktif, berulang, dan dalam kondisi yang menyenangkan. ”Pastikan anak siap, jangan memaksakannya, dan bikin aktivitas ini menjadi semenarik mungkin,” tegas Lely.

Gerakan silang cukup gampang dilakukan. Anda cuma harus menyentuhkan tangan kanan si kecil ke lutut kirinya secara bergantian. ”Prinsipnya, ini gerak yang menuntut koordinasi otak kanan dan kiri. Arah gerakannya menyilangkan garis tubuh,” imbuh Lely.

Gerakan silang juga dapat membantu meningkatkan daya konsentrasi anak. Sementara itu, gerak menekan saklar otak–yang terdapat di bagian tulang belikat yang menonjol di dada dan bagian pusar–bertujuan untuk meningkatkan energi ke mata. ”Menekan saklar angkasa yang berada di atas bibir dan di tulang ekor bertujuan membantu menyeimbangkan kemampuan melihat jauh-dekat dan manajemen emosi” urai Lely.

Brain gym memiliki 26 macam gerakan. Namun, itu tidak bisa dipaksakan untuk sembarang anak. ”Harus disesuaikan dengan perkembangan motorik anak,” Lely mengingatkan.

Rangkaian Gerakan Senam Otak

Gerakan Silang Usia 0-3 Bulan
– Gerakan silang diberikan dalam posisi telentang.
– Tangan kiri digerakkan dengan kaki kanan dan sebaliknya.
– Di akhir usia 3 bulan, bayi harus bisa membolak-balikkan badan.
– Stimulasi gerak silang dapat merangsang kekuatan otot tangan.

Gerakan Silang Usia 4-8 Bulan
– Bayi mulai berusaha meraih benda yang ada dihadapanya.
– Stimulasi gerak silang mengkondisikan otak kanan dan kiri bayi untuk melatih koordinasi mata dan gerak motoriknya. Dengan adanya koordinasi tersebut, bayi dapat meraih benda di dekatnya.

Gerakan Brain Gym Usia 6-12 Bulan
– Tekan saklar otak dan tombol angkasa
– Tekan tombol bumi dengan memijit titik di bawah bibir dan tangan lain di tulang kemaluan. Gunanya untuk mengaktifkan energi di otak tengah yang dapat menyeimbangkan emosi, mengasah kemampuan anak menengok dimensi atas dan bawah.
– Lakukan gerakan homolateral dengan menggerakkan kaki kiri dengan tangan kiri–bergantian dengan sisi yang lain–secara pasif. Gerakan ini bermanfaat untuk mengaktifkan spesialisasi otak kiri dan kanan serta lateralisasi yang tercermin dari kemampuan anak memakai baju sendiri, lempar-tangkap bola, menggambar, komunikasi, dan bernapas.

Brain Gym Usia 13-24 Bulan
– Lakukan saklar otak, tombol angkasa, tombol bumi, dan homolateral. – Gerakan silang dengan fokus pada bahu dan panggul. Ini berguna untuk mengaktifkan otak kiri dan kanan secara simultan seraya menyeimbangkan fungsi kedua belahan otak tersebut.
Sumber:
– Dr. Attila Dewanti SpA dari Klinik Khusus Tumbuh Kembang / Kepala Klinik Neurologi Anak RSAB Harapan Kita, Jakarta
– Lely Tobing, Principal Twinkle Star

(rei )

Brain Gym, Optimalkan Perkembangan Otak 

Sejak awal tahun 2000-an, para orang tua di Indonesia mulai akrab dengan
istilah brain gym. Disebut senam otak lantaran gerakannya sederhana
namun dapat membantu perkembangan otak secara keseluruhan. Di samping
itu, koordinasi mata, telinga, tangan, dan seluruh anggota tubuh juga
dapat diasah dengan melakukan rangkaian gerak tubuh yang dikembangkan
oleh Educational Kinesiology Foundation, Amerika Serikat, ini.

Buat para orang tua yang memiliki anak bayi dan balita, senam otak
merupakan jalan menuju optimalisasi tumbuh kembang buah hati. Senam ini
juga bisa dijadikan pelengkap terapi untuk anak-anak dengan kebutuhan
khusus. ''Brain gym menyeimbangkan setiap bagian otak dan membuka
sumbatan-sumbatan pada bagian otak,'' ungkap Lely Tobing, anggota Brain
Gym Indonesia.

Ada tiga dimensi otak yang dapat dikembangkan melalui pelaksanaan brain
gym secara berulang. Pertama, dimensi lateritas untuk belahan otak kiri
dan kanan. Kedua, dimensi pemfokusan untuk bagian belakang otak dengan
bagian depan otak. Ketiga, dimensi pemusatan untuk menyeimbangkan posisi
depan dan belakang (sistem limbis) serta otak besar.

Siapa yang boleh bersenam otak? Bayi usia nol bulan juga boleh ikut
brain gym. Bentuknya tentu saja tak seperti senam kesegaran jasmani.
''Yang dilakukan cuma memberi stimulasi yang dapat memberikan pengalaman
gerak pada bayi,'' jelas Lely yang juga kepala sekolah Twinkle Star.

Untuk bayi, senam otak paling baik diajarkan langsung oleh ibu untuk
menambah kedekatan. Matras yang lembut, baju yang nyaman, popok yang
kering, perut yang tak kelaparan, dan suasana yang mendukung penting
untuk diperhatikan. ''Beri anak minum air putih terlebih dulu karena itu
diperlukan sebagai penghantar energi listrik di dalam tubuh,'' saran
Lely.

Bagaimana melakukannya? Untuk anak usia nol hingga tiga bulan, senam
otak yang paling baik adalah gerakan silang baby brain gym. Agar bayi
mudah mengingat stimulasi yang diberikan kepadanya, lakukan senam secara
interaktif, berulang, dan dalam kondisi yang menyenangkan. ''Pastikan
anak siap, jangan memaksakannya, dan bikin aktivitas ini menjadi
semenarik mungkin,'' tegas Lely.

Gerakan silang cukup gampang dilakukan. Anda cuma harus menyentuhkan
tangan kanan si kecil ke lutut kirinya secara bergantian. ''Prinsipnya,
ini gerak yang menuntut koordinasi otak kanan dan kiri. Arah gerakannya
menyilangkan garis tubuh,'' imbuh Lely.

Gerakan silang juga dapat membantu meningkatkan daya konsentrasi anak.
Sementara itu, gerak menekan saklar otak--yang terdapat di bagian tulang
belikat yang menonjol di dada dan bagian pusar--bertujuan untuk
meningkatkan energi ke mata. ''Menekan saklar angkasa yang berada di
atas bibir dan di tulang ekor bertujuan membantu menyeimbangkan
kemampuan melihat jauh-dekat dan manajemen emosi'' urai Lely.

Brain gym memiliki 26 macam gerakan. Namun, itu tidak bisa dipaksakan
untuk sembarang anak. ''Harus disesuaikan dengan perkembangan motorik
anak,'' Lely mengingatkan.

Rangkaian Gerakan Senam Otak

Gerakan Silang Usia 0-3 Bulan
- Gerakan silang diberikan dalam posisi telentang.
- Tangan kiri digerakkan dengan kaki kanan dan sebaliknya.
- Di akhir usia 3 bulan, bayi harus bisa membolak-balikkan badan.
- Stimulasi gerak silang dapat merangsang kekuatan otot tangan.

Gerakan Silang Usia 4-8 Bulan
- Bayi mulai berusaha meraih benda yang ada dihadapanya.
- Stimulasi gerak silang mengkondisikan otak kanan dan kiri bayi untuk
melatih koordinasi mata dan gerak motoriknya. Dengan adanya koordinasi
tersebut, bayi dapat meraih benda di dekatnya.

Gerakan Brain Gym Usia 6-12 Bulan
- Tekan saklar otak dan tombol angkasa
- Tekan tombol bumi dengan memijit titik di bawah bibir dan tangan lain
di tulang kemaluan. Gunanya untuk mengaktifkan energi di otak tengah
yang dapat menyeimbangkan emosi, mengasah kemampuan anak menengok
dimensi atas dan bawah.
- Lakukan gerakan homolateral dengan menggerakkan kaki kiri dengan
tangan kiri--bergantian dengan sisi yang lain--secara pasif. Gerakan ini
bermanfaat untuk mengaktifkan spesialisasi otak kiri dan kanan serta
lateralisasi yang tercermin dari kemampuan anak memakai baju sendiri,
lempar-tangkap bola, menggambar, komunikasi, dan bernapas.

Brain Gym Usia 13-24 Bulan
- Lakukan saklar otak, tombol angkasa, tombol bumi, dan homolateral. -
Gerakan silang dengan fokus pada bahu dan panggul. Ini berguna untuk
mengaktifkan otak kiri dan kanan secara simultan seraya menyeimbangkan
fungsi kedua belahan otak tersebut.

Macam Gerakan Brain Games

  • Gerakan Sakelar Otak:

Sakelar otak (jaringan lunak di bawah tulang selangka di kiri dan kanan tulang dada) dipijat selama 20-30 detik dengan satu tangan, sementara tangan lainnya memegang atau memijat sebelah kanan dan kiri pusar.

Mengoptimalkan pengiriman pesan dari otak kiri ke kanan atau sebaliknya, meningkatkan penerimaan oksigen, dan menstimulasi aliran darah agar lebih lancar mengalir ke otak.

Guna: mengoptimalkan keterampilan motorik halus, memperbaiki sikap tubuh, meningkatkan energi, mengurangi stres visual dan relaksasi tengkuk serta bahu.

  • Gerakan Silang

Gerakan ini mengaktifkan hubungan kedua sisi otak dan merupakan gerakan pemanasan untuk semua keterampilan yang memerlukan penyeberangan garis tengah bagian lateral tubuh.

* Mengaktifkan gerakan mata dari kiri ke kanan, meningkatkan harmonisasi penglihatan (binokular)

* Guna: mengoptimalkan pekerjaan menulis, mendengar, membaca dan memahami, meningkatkan stamina, memperbaiki pernapasan, pendengaran dan penglihatan.

  • Tombol Bumi

Ujung salah satu tangan menyentuh bawah bibir, ujung jari lainnya di pinggir atas tulang kemaluan (15 cm di bawah pusar). Di sentuh selama 30 detik atau 4-6 kali tarikan napas penuh.

* Meningkatkan koordinasi dan konsentrasi (melihat secara vertikal dan horizontal sekaligus tanpa keliru, seperti saat membaca kolom dalam tabel).

* Guna: mengurangi kelelahan mental (stres), mengoptimalkan jenis pekerjaan seperti organisasi, perancangan seni, pembukuan.

  • Tombol Imbang

Gerakan ini akan mengembalikan tiga dimensi keseimbangan tubuh (kiri-kanan, atas-bawah, depan-belakang). Tekan ’tombol imbang’ -— 4-5 cm ke kiri dan ke kanan dari garis tengah/lekukan di batas rambut antara tengkorak dan tengkung di atas tulang belakang -— sementara tangan satunya menyentuh pusar, selama 30 detik.

* Meningkatkan konsentrasi, pengambilan keputusan, pemikiran asosiatif, kepekaan indrawi untuk keseimbangan, menjernihkan pikiran dan menjaga badan tetap relaks

* Guna: mengerti konsep yang tersirat (saat membaca), mengkritisi, mengurangi mabuk perjalanan dan tekanan di kuping karena perubahan ketingian, mengoptimalkan pekerjaan menulis laporan, memakai telepon atau komputer.

  • Kait Relaks

Tumpangkan kaki kiri di atas kaki kanan, dan tangan kiri di atas tangan kanan dengan posisi jempol ke bawah. Jemari kedua tangan saling menggenggam, kemudian tarik tangan ke arah pusar dan terus ke depan dada. Pejamkan mata dan saat menarik napas, lidah ditempelkan ke langit-langit mulut dan lepaskan saat mengembuskan napas. Berikutnya, buka silangan kaki, dan ujung-ujung jari tangan saling bersentuhan secara halus di dada atau di pangkuan, sambil mengambil napas dalam 1 menit lagi

* Meningkatkan koordinasi motorik halus dan pemikiran logis, dan pemusatan emosional.

* Guna: mendengar aktif, berbicara lugas, menghadapi tes dan bekerja dengan papan ketik, pengendalian diri dan keseimbangan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s